• Vaibhav Joshi
    Excellent service with good admin team for easy booking. Timothy, who is a very professional physiotherapist, helped in resolving posture and knee issues. The follow up with daily exercises and communication with the physio via an app is also very convenient. Thorough professional and dedicated team, highly recommended.. https://goo.gl/maps/Pm2CtvaqtuWgLnRS7
  • Pauline Ong
    I had medial meniscus tear with osteoarthritis 4 months ago. The doctor suggested surgery but I wanted to try the non-surgical methods first. I was thus introduced to PhysioActive. I have undergone treatment with ultrasound and shockwave therapy, as well as incorporated exercises to strengthen my core muscles, quadriceps and hamstring and not forgetting functional exercises. I am now almost 100% pain-free. Thank u so much!
  • Rishikesh Kulkarni
    Great location for Physiotherapy! Went here for ACL recovery.
    Physiotherapy: Timothy was an absolute pro, was able to quickly diagnose my knee issue on the remote consultation, and decided it was best to come into the center. Attended multiple sessions and Timothy walked me through the underlying problems and came up with a roadmap for recovery. They use an app which contains guided exercises and Timothy would select certain exercises for me to do till the next session. I didn't use the app much, but Timothy was clear with his instruction so I just did the exercises. Apart from just physiotherapy for my ACL, I learnt a lot about how my muscles work, and what I can do to ensure a safe and better workout in the future - hats off to Timothy for his exemplar work! Will visit here again after a month for a check-in to get cleared to start running/playing basketball, but I left regular sessions after Timothy was confident that it was healing (approx 5-6 sessions) and gave me a set of exercises to do.
    Admin: The team was very cordial at all times in the center, and always had a smile and glass of water ready. Scheduling timings was a breeze, they were available on WhatsApp and very accomodative.
    Center and facilities: Good center with adequate equipment for my recovery. In my sessions, I used the ultrasound machine, some machine which sent electrical shocks, and the freeweights.
    Accessibility: Is generally wheelchair accessible, but I noticed during my sessions that the mall itself would open by 9, so there would be no power to elevator or escalator. So please book after 9 if this is concern for you.

Cedera Lutut

Pengobatan Nyeri Lutut & Cedera

Cedera lutut dan nyeri lutut sangat umum dan dapat memiliki banyak penyebab:

  • traumatis (mis. cedera olahraga)
  • kenakan & sobek (mis. arthrosis)
  • kelemahan otot
  • keketatan otot
  • terlalu sering digunakan
  • disfungsi biomekanik

Oleh karena itu penting untuk membuat diagnosis yang tepat dari penyebab yang mendasarinya untuk memberikan perawatan yang tepat untuk pemulihan yang optimal. Cedera dapat memengaruhi otot, ligamen, meniskus, tulang rawan, atau tulang. Paling umum rasa sakit terlokalisasi di sekitar area yang terluka dan dapat dirasakan selama aktivitas, setelah aktivitas atau terus-menerus. Banyak cedera dapat diobati secara konservatif dengan fisioterapi. Namun, dengan cedera yang lebih parah, operasi mungkin diperlukan. Dalam hal ini pasien akan memerlukan rehabilitasi pasca bedah.

  • Price List

    1 session

    S$ 70

    5 session

    S$ 665

    20 session

    S$ 1,260

    1 session

    S$ 90

    5 session

    S$ 855

    20 session

    S$ 1,620

    1 session

    S$ 110

    5 session

    S$ 1,045

    20 session

    S$ 1,980

Cedera Lutut yang Umum:

  • Sindrom nyeri patellofemoral (PFPS)

    Betis terdiri dari dua otot, yaitu gastrocnemius dan soleus. Sebagian besar cedera terjadi selama kegiatan olahraga yang melibatkan lari, melompat atau mendarat dan berhenti. Dalam kebanyakan kasus, penggunaan yang berlebihan dan pemuatan yang berlebihan adalah penyebab cedera. Cedera pada otot (otot perut atau tendon) disebut ketegangan. Tingkat keparahan dan gejala dari ketegangan otot tergantung pada tingkat peregangan atau robeknya otot.

    1. Strain Grade I: Ini adalah regangan ringan dan hanya beberapa serat otot yang telah rusak. Penyembuhan terjadi dalam 2-3 minggu.
    2. Strain Grade II: Ini adalah strain moderat dengan kerusakan yang lebih luas pada serat otot, tetapi otot tidak sepenuhnya pecah. Penyembuhan terjadi dalam waktu 3-6 minggu.
    3. Strain Grade III: Ini adalah cedera parah dengan pecahnya serabut otot lengkap. Masa penyembuhan bisa sampai tiga bulan dan mungkin dalam kasus yang parah memerlukan pembedahan.

    Fisioterapi mengoptimalkan proses penyembuhan. terapi latihan, termasuk. latihan peregangan, penguatan, dan stabilitas membantu mengembalikan fungsi penuh otot dan untuk menghindari terulangnya kembali.

  • Tendonitis patela

    Tendonitis patela adalah cedera berlebihan yang mempengaruhi lutut Anda. Nama umum untuk itu adalah lutut pelompat atau pelari. Ini adalah hasil dari tendon patela Anda (tendon paha depan) yang tertekan karena aktivitas olahraga yang berulang, peningkatan intensitas pelatihan yang tiba-tiba atau intensitas pelatihan yang umumnya terlalu tinggi. Nyeri terletak di depan lutut dan dapat terjadi selama atau setelah aktivitas.

    Pada tahap akut, fisioterapi dapat membantu Anda untuk mengurangi rasa sakit dan tAnda-tAnda peradangan. Setelah kondisi membaik termasuk terapi olahraga. latihan peregangan, penguatan, dan stabilitas juga membantu Anda untuk mengembalikan fungsi penuh pada lutut dan untuk menghindari terulangnya kembali.

  • Ketegangan otot

    Strain otot terjadi dalam banyak kasus selama kegiatan olahraga. Penyebabnya adalah terlalu banyak atau terlalu banyak beban pada otot (berlari atau melompat). Tingkat keparahan dan gejala dari ketegangan otot tergantung pada tingkat peregangan atau robeknya otot.

    1. Strain Grade I: Ini adalah regangan ringan dan hanya beberapa serat otot yang telah rusak. Penyembuhan terjadi dalam 2-3 minggu.
    2. Strain Grade II: Ini adalah strain moderat dengan kerusakan yang lebih luas pada serat otot, tetapi otot tidak sepenuhnya pecah. Penyembuhan terjadi dalam waktu 3-6 minggu.
    3. Strain Grade III: Ini adalah cedera parah dengan pecahnya serabut otot lengkap. Masa penyembuhan bisa sampai tiga bulan dan mungkin dalam kasus yang parah memerlukan pembedahan.

    Fisioterapi mengoptimalkan proses penyembuhan. Termasuk terapi olahraga, latihan peregangan, penguatan, dan stabilitas membantu mengembalikan fungsi penuh otot.

  • Sindrom ITB (Iliotibial Band)

    ITB (iliotibial band) adalah pita tebal serat yang dimulai di perbatasan tulang panggul yang paling menonjol dan berjalan di bagian luar paha ke tulang kering. Sindrom ITB adalah salah satu penyebab paling umum rasa sakit pada pelari dan pengendara sepeda. Dalam banyak kasus, hal ini disebabkan oleh perubahan biomekanik dan ketidakseimbangan otot (otot lemah dan kencang), yang menyebabkan gesekan antara ITB dan kondilus femoralis (bagian tulang yang menonjol di bagian luar lutut). Umumnya terlalu sering mengiritasi ITB dan berkembang menjadi nyeri dan akhirnya peradangan. Gejalanya adalah rasa sakit dan sesak di bagian luar lutut dan kekakuan di sepanjang ITB. Dalam kasus yang lebih parah, menekuk lutut berkurang dan menyakitkan. Jika teknik lari yang buruk adalah penyebab masalahnya, ahli fisioterapi akan melakukan analisis lari biomekanis untuk mengoptimalkan teknik berlari pasien. Perawatan fisioterapi pertama-tama akan bertujuan untuk mengurangi peradangan dan gesekan ITB. Setelah rasa sakit dan peradangan mereda, terapi olahraga akan mengembalikan fungsi otot yang normal untuk mencegah masalah ini terulang kembali.

  • Cedera Ligamen

    Pergantian lutut, atau artroplasti lutut, adalah prosedur bedah untuk mengganti permukaan yang menahan beban sendi lutut untuk mengurangi rasa sakit dan cacat. Ini paling sering dilakukan untuk osteoartritis (keausan tulang rawan). Itu sebabnya prosedur ini banyak terlihat di kalangan penduduk lanjut usia. Operasi penggantian lutut dapat dilakukan sebagai penggantian lutut parsial atau total. Secara umum, operasi terdiri dari mengganti permukaan sendi yang sakit atau rusak dengan komponen logam dan plastik yang memungkinkan gerakan lutut terus. Rehabilitasi memakan waktu 6-12 bulan tergantung pada proses pemulihan. Setelah berhasil menyelesaikan rehabilitasi, pasien dapat berpartisipasi dalam kehidupan tanpa banyak batasan. Kegiatan olahraga harus disesuaikan dan lutut mungkin tidak dapat sepenuhnya ditekuk.

  • Cedera dan Rekonstruksi ACL

    ACL (ligamentum cruciate anterior) adalah salah satu dari empat ligamen lutut yang sangat penting untuk stabilitas sendi lutut. ACL terbuat dari bahan berserat yang kuat dan berfungsi untuk mengontrol gerakan lutut yang berlebihan dengan membatasi mobilitas sendi. Cedera ACL biasanya merupakan cedera lutut yang berhubungan dengan olahraga, tetapi mungkin juga terjadi selama aktivitas harian sederhana di mana lutut tiba-tiba terpelintir.

    Sobekan dari ACL tidak perlu memerlukan operasi rekonstruksi ACL. Ada beberapa faktor penting yang perlu dipertimbangkan sebelum memutuskan untuk menjalani operasi rekonstruksi ACL:

    • Usia pasien?
    • Apakah pasien secara teratur melakukan olahraga atau aktivitas yang biasanya memerlukan ACL fungsional?
    • Apakah pasien mengalami ketidakstabilan pada lutut?
    • Apa rencana pasien untuk masa depan?

    Jika pasien tidak berpartisipasi dalam olahraga multi-arah (tenis, sepak bola, seni bela diri, dll.) yang membutuhkan ACL yang kuat dan sehat, dan ia tidak memiliki lutut yang tidak stabil, maka ia mungkin tidak memerlukan operasi ACL. Latihan penguatan lutut dan stabilitas teratur yang diberikan oleh fisioterapis mungkin cukup untuk mempertahankan kehidupan yang bebas dar rasa sakit.

    Namun, jika pasien ingin melanjutkan kegiatan olahraga yang jelas, ia harus menjalani rekonstruksi ACL. jarang terjadi tapi kemungkinan akan ada perbaikan ligamen interior, dan dengan demikian ACL direkonstruksi menggunakan tendon atau ligamen lain untuk menggantikan ligamen yang robek. Rehabilitasi pasca-bedah memakan waktu sekitar 9-12 bulan tergantung dari kerumitan operasi. Setelah berhasil menyelesaikan rehabilitasi, pasien akan mendapatkan kembali fungsi penuh lutut tanpa batasan dalam kehidupan sehari-hari dan olahraga.

  • Cedera meniskus & Meniskektomi

    Meniskus adalah tulang rawan kecil berbentuk “c” yang terletak di antara tulang paha dan tulang kering, satu di bagian luar (meniskus lateral) dan satu di bagian dalam lutut (medial meniskus) . Mereka membantu menyerap berat di dalam lutut seperti bantal serta memberikan stabilitas selama gerakan. Pada orang dewasa, meniskus biasanya menangis selama kegiatan olahraga. Pada usia lanjut, robekan ini mungkin disebabkan oleh degenerasi meniskus yang berkaitan dengan usia alami atau permukaan tulang femoral artritis yang kasar yang merobek meniskus yang lebih lunak. Gejala khas dari cedera meniskus adalah rasa sakit pada garis persendian dan “perasaan terkunci” ketika menekuk lutut.

    Luka pada meniskus minor biasanya sembuh dengan bantuan fisioterapi. Pertama, perawatan bertujuan mengurangi rasa sakit dan pembengkakan. Kemudian, terapi exercise juga dapat membantu memulihkan fungsi penuh.

    Namun, karena pasokan darah yang buruk, robekan meniskus yang lebih besar mungkin tidak sembuh dan operasi mungkin diperlukan (meniscectomy). Rehabilitasi pasca bedah memakan waktu sekitar 6-12 minggu tergantung dari kerumitan operasi. Setelah berhasil menyelesaikan rehabilitasi, pasien akan mendapatkan kembali fungsi penuh lutut tanpa batasan dalam kehidupan sehari-hari dan olahraga.

  • Osteoartritis Lutut

    Osteoartritis lutut adalah kondisi degeneratif di mana tulang rawan artikular sendi lutut secara bertahap menipis, memperlihatkan tulang yang mendasarinya. Seiring radang sendi lutut berlangsung, kalsifikasi tulang juga berkembang di dalam dan di sekitar sendi lutut sebagai respons terhadap perubahan distribusi beban dan biomekanik. Penyebab umum adalah usia, kelebihan berat badan, olahraga beban yang berlebihan, cedera lutut dan genetika.

    Meskipun ini adalah kondisi kronis, anda dapat mengalami episode akut juga. Penyebabnya adalah kelebihan beban selama olahraga, kegiatan sehari-hari dan bahkan bekerja. Gejala-gejalanya adalah nyeri, kekakuan, pembengkakan, kehangatan di sekitar lutut, bunyi klik, dan kekuatan otot tungkai bawah yang menurun. Selama episode akut, fisioterapi membantu mengurangi rasa sakit, tanda-tanda peradangan dan mendapatkan kembali fleksibilitas.

    Selama episode non-akut sangat penting untuk melakukan latihan teratur untuk mengoptimalkan kekuatan, stabilitas dan fleksibilitas. Ini akan membantu menjaga fungsi lutut dan menghindari operasi. Fisioterapis akan menyesuaikan program pelatihan untuk kebutuhan spesifik Anda.

    Pada tahap lanjut nyeri osteoartritis mungkin menjadi kronis bahkan dengan olahraga teratur. Dalam hal ini penggantian lutut adalah pilihan terakhir bantuan (silakan klik untuk informasi lebih lanjut tentang lutut).

  • Operasi Penggantian Lutut

    Penggantian lutut, atau artroplasti lutut, adalah prosedur bedah untuk mengganti permukaan yang menahan beban dari sendi lutut untuk mengurangi rasa sakit dan cacat. Ini paling sering dilakukan untuk osteoartritis (keausan tulang rawan). Itu sebabnya prosedur ini banyak terlihat di kalangan penduduk lanjut usia. Operasi penggantian lutut dapat dilakukan sebagai penggantian lutut parsial atau total.

    Secara umum, operasi terdiri dari mengganti permukaan sendi yang sakit atau rusak dengan komponen logam dan plastik yang memungkinkan gerakan lutut terus. Rehabilitasi memakan waktu 6-12 bulan tergantung pada proses pemulihan. Setelah berhasil menyelesaikan rehabilitasi, pasien dapat berpartisipasi dalam kehidupan tanpa banyak batasan. Kegiatan olahraga harus disesuaikan dan lutut mungkin tidak dapat sepenuhnya ditekuk.