Physio talks: Cedera Punggung – Disc Herniasi – Opsi antara Operasi and Fisioterapi.

Physioactive mempersembahkan Singapore Insight Series bersama Dr. Hee Hwan Tak dari Pinnacle Spine and Scoliosis Centre Singapore di mana ia menjelaskan cedera punggung tertentu, yang juga dikenal sebagai herniated nucleus pulposus.

Dr. Hee Hwan Tak

Dr Hee Hwan Tak adalah seorang ahli bedah ortopedi dengan spesialisasi di bedah tulang belakang dan skoliosis dari Pinnacle Spine and Scoliosis Centre Singapura. Beliau berbicara mengenai Herniated Nucleus Pulposus.

Nucleus Pulposus and Anulus Fibrosus

Anatomi manusia menjelaskan: Intervertebral Disc

  • Struktur yang terletak di antara tulang tulang belakang atau Vertebra (33 individu, tulang yang saling terkait yang membentuk tulang belakang) dari tulang belakang.
  • Fungsi: shock absorber, memberikan keleluasaan untuk bergerak, menekuk dan memutar bagian belakang.
  • Terdiri dari 2 mikrostruktur :Invertebral Disc Herniation
  1. Struktur dalam – Nucleus Pulposus – berisi air yang memberikan sifat penyerap pada goncangan.
  2. Struktur luar – Annulus Fibrosus – memberikan kekakuan dan mengandung nucleus di tempat yang tepat.
  • Seiring bertambahnya usia / cedera yang terjadi, pada disc – terdapat robekan – robekan annular atau yang kita ketahui sebagai robekan cincin – yang memungkinkan material di dalam disc tersebut untuk menonjol keluar dan mengiritasi saraf.
  • Derajat iritasi bervariasi tergantung pada tonjolan:
  1. Ringan – nyeri punggung dan gejala pada kaki yang minimal.
  2. Berat – rasa sakit, kesemutan dan kehilangan kekuatan.
  3. Sangat berat – kehilangan kontrol pada kandung kemih atau usus.
  • Biasa terlihat pada usia 30-50
  1. Lebih jarang terjadi pada kelompok usia lebih tua di atas 50 tahun karena disk sering mengalami dehidrasi, oleh karena itu kemungkinan tonjolannya lebih kecil.  Oleh karena itu, sumber pemahaman saraf berasal dari struktur sekitarnya lainnya seperti sendi facet ligamen atau tulang yang tidak sejajar.

Gejala HNP yang menunjukkan alarm untuk mencari pertolongan medis.

  • Gejala neurologis apa pun yang menjalar ke tungkai – glute, paha, atau kaki.Pains associated with disc herniation
  • Pin dan jarum di berbagai bagian kaki.
  • Kehilangan rasa / sensasi.
  • Masalah pada gaya berjalan karena kelemahan pada kaki.
  • Gejala pada kedua tungkai lebih signifikan daripada pada satu tungkai.
  • Kesulitan tidur.
  • Kehilangan kontrol pada kandung kemih.

 

Kekhawatiran pasien.

  • Apakah kondisinya serius?
  • Apakah itu akan menyebabkan hilangnya mobilitas?
  • Apakah saya perlu dioperasi?
  • Setelah penyelidikan, treatment apa yang bisa Anda tawarkan kepada saya agar saya dapat kembali seperti semula?

 

Indikasi yang memerlukan intervensi bedah

  1. Indikasi absolut – Dibutuhkan pembedahan segera!
  • Pengendalian kandung kemih dan usus – operasi dalam waktu 48 jam.
  • Kehilangan tenaga motorik – foot drop dari cakram hernia L4 L5 yang menyebabkan disfungsi akar saraf L5 – menyebabkan tidak bisa berjalan dengan tumit, masalah keseimbangan.
  1. Indikasi relatif – pertimbangan untuk operasi tetapi  tidak wajib dilakukan secepatnya.
  • Kegagalan perawatan konservatif seperti pengobatan, fisioterapi, perubahan gaya hidup
  • Dampak negatif pada kualitas hidup, produktivitas, dan aktivitas rekreasi.
  • Pasien ingin membaik lebih lanjut.
  • Memburuk meskipun dilakukan perawatan konservatif.

Prosedur di antara konservatif dan pembedahan

  • Injeksi Tulang Belakang
  1. Kasus tidak cukup parah untuk dilakukan pembedahan.
  2. Dilakukan dengan sedasi/bius – ahli anestesi akan terlibat dan akan dilakukan anestesi lokal ke area lokal.
  3. Panduan gambar – rontgen digunakan untuk memandu posisi jarum ke area yang ditentukan.
  4. Downtime: Prosedur dilakukan pada siang hari – dipulangkan pada hari yang sama.
  5. Injeksi ke saraf yang sedang dikompresi.
  6. Tujuan: mengurangi peradangan pada saraf.
  7. Prosedur ini harus dikombinasikan dengan intervensi-intervensi lain seperti fisioterapi.
  8. Prosedur mungkin tidak tahan lama.

 

  • Percutaneous Nucleoplasty – jika disc prolapse tidak terlalu besar
  1.  Gunakan frekuensi radio untuk mengurangi iritasi pada saraf.
  2.  Jumlah pengurangan dibatasi.

Pembedahan

Periksa dengan rontgen dinamis –

  • Jika tidak ada ketidakstabilan / ketidaksejajaran tulang belakang, maka lubang kunci operasi adalah pilihan yang lebih baik karena tidak merusak atau merusak struktur normal di tulang belakang
  • Jika ada ketidaksejajaran tulang belakang (kondisi yang disebut Spondylolisthesis), ini akan memerlukan prosedur yang lebih besar yang harus dibahas

Operasi key-hole

  • Anda disarankan untuk setidaknya tinggal seminggu di Singapura:
    • Pemeriksaan operasi pra-operasi, pengambilan persetujuan, penjelasan.
    • Rawat Inap 1-3 hari
    • tindak lanjut pasca pulang, ganti pakaian dan pertanyaan
  • Membutuhkan waktu 2-3 minggu untuk menyembuhkan lukanya- jika ada ahli medis di negara / kota Anda yang dapat membantu, maka janji tindak lanjut di Singapura harus dilakukan 6 minggu setelah operasi.

Pra-operasi

  • Jika pasien menggunakan pengencer darah, mereka harus berhenti 5 hari sebelum operasi.
  • Pasien yang lebih tua membutuhkan tes darah sebelum melakukan operasi.

Pasca operasi

  • Ketika luka sudah sembuh, latihan stabilisasi tulang belakang diperlukan dengan fisioterapis.
  • Penguatan pada bagian inti dengan fisioterapis.

Buatlah janji untuk operasi

Pinnacle Spine and Scoliosis Centre
Web: www.p-ortho.com
Whatsapp: +65 9771 8964
Telephone: +65 6737 0680

Buatlah janji untuk fisioterapi

Physioactive Singapore
Web: www.physioactive.sg

Physioactive Indonesia
Web: www.physioactive.id/appointment
Whatsapp: +62 811 8897970

 

Join The Discussion

*

Related Articles