Bagaimana mencegah cedera saat WFH.

Sebelum saya mulai, saya ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada para praktisi kesehatan yang bekerja keras termasuk perawat, dokter, dan semua tim yang terlibat dalam memerangi COVID-19. Melalui media social, saya mengetahui tentang dokter yang telah pensiun yang kembali untuk membantu kondisi saat ini — hal itu membuat saya merinding. Selain itu, saya ingin mengingatkan Anda untuk tetap di rumah; Berpartisipasi dalam menjaga jarak dan flattening the curve (memperlambat penyebaran COVID-19). Maksud saya, ayolah, Seorang dokter yang telah berusia 86 tahun kembali bekerja hanya untuk melawan virus ini dan apakah menurut Anda piknik di taman itu menyenangkan? Utamakan aksi heroic itu dibandingkan dengan ketidakpedulian anda. Kita ada dalam tahap karantina, keadaan dimana aktivitas kita sedang dibatasi. Satu-satunya cara untuk bertahan hidup adalah dengan tetap berada di rumah. Memasuki minggu ketiga, setalah sekian lama akhirnya saya menyadari bahwa saya ini juru masak yang payah. Saya bangun setiap hari memikirkan rencana makan epik dari sarapan hingga makan malam. Ingat, sejak karantina saya makan tujuh kali sehari. Sarapan, , elevenses, makan siang, camilan sore, waktu minum kopi, makan malam (lagi), dan makan malam — beberapa malam saya tambahkan meneguk bir hitam sebelum tidur. Itu merupakan perubahan besar! Dalam masa karantina ini berarti saya harus membuat rencana hari baru untuk kehidupan yang lebih baik. Saya menjelajahi web untuk mencari metode dan aturan — salah satunya adalah aturan 21/90. Itu adalah mendedikasikan diri Anda pada tujuan pribadi selama 21 hari, dan setelah itu tercapai Anda dapat melanjutkannya selama 90 hari. Misalnya, saya mulai mengabdikan diri untuk memasak di rumah, tidak ada takeaways, tidak ada Gofood, tidak sama sekali. Mulanya lambat pada minggu pertama, saya memotong satu atau dua kuku, memecahkan gelas, dan menggunakan garam yang salah (ya, people — garam laut lebih baik). Harus saya katakan, sekarang memasuki minggu ketiga, saya membuat ayam tandoori benar-benar dari nol, kerang linguine, dan Pad Thai. Apakah saya akan terus melakukan ini selama 90 hari? Iya! Menghemat uang, dan tentunya lebih sehat daripada makan di luar.

Saya masih bekerja, itu pasti sesuatu yang saya syukuri. Meskipun paranoia/ketakutan itu nyata, kami menjaga protokol kesehatan tetap menjadi prioritas. Pasien datang dengan berbagai kasus namun serupa. Semua didapat dari pekerjaan berat dari rumah. Kenapa ini tempat yang nyaman — biar saya hentikan di situ. Dalam hal ini istilah nyaman bersifat ambigu. Duduk di lantai selama 45 menit, dengan 10 pose berbeda rasanya tidak nyaman. Bagaimana dengan duduk dengan nyaman di meja kerja Anda dan pindah ke ruang makan, lalu ruang tamu, dan akhirnya kembali ke lantai? Tidak. Saya bertemu dengan pasien dengan sakit punggung yang parah sejak minggu pertama WFH setelah bekerja 3-4 jam langsung di lantai. Dia mulai duduk dengan laptopnya, lalu tengkurap, lalu kaki disilangkan, dan yang terakhir laptop (favorit pribadi saya) di sofa dia di lantai. Selain itu, WFH dan berada di rumah membuat ia akhirnya dapat bermain bersama anaknya yang energetic yang berusia 4 tahun. Punggungnya menegang saat ia menggendong anaknya. Snap. Dia hampir tidak bisa berjalan.

Dari ceritanya, saya mencoba memetakan lingkungan dan rutinitasnya. Sebelum pandemi melanda, dia telah bekerja 10 jam sehari di meja yang sama di kantor, berolahraga 3 kali seminggu, imobilitas tinggi setiap hari, dan sekarang bergeser. Saya yakin ia tidak siap, tidak satupun dari kita yang siap! Setelah perawatan, saya menyuruhnya untuk menyesuaikan pengaturan dalam Bekerja Dari Rumah dengan benar. Pilih satu tempat yang paling nyaman — dan jangan berubah. Tetapkan waktu untuk bersama orang yang Anda cintai — setiap 2 jam selama 30 menit, hitung sebagai istirahat. Bergeraklah semaksimal mungkin, kini saatnya kita menciptakan kebiasaan baru. Saya selalu simpan mantra saya: untuk setiap 50 menit kerja, saya harus melakukan 10 menit peregangan. Sangat penting untuk keluar dari pose statis. Ini luar biasa!

Sekarang dengan fisio online yang aktif dan berjalan, juga merupakan tantangan bagi kami para fisio di PhysioActive untuk menjaga postur tubuh kami. Saya pribadi tidak menyukai gagasan duduk selama 45 menit — tapi hei, tantangan diterima! Untuk setiap 45 menit konsultasi, saya melakukan peregangan selama 5 menit dan meneguk banyak air (itu penjelasan yang sangat banyak!). Sejauh ini bagus, tapi suaraku terus-menerus terdengar crack setelah pasien kedua, yang mana saya merasa itu lucu.Saya menggunakan lunges altrenatif, Marvin Gaye mungkin akan bangga dengan hal itu. Bagaimanapun, setelah diumumkan bahwa kami akan melakukan fisio online, awalnya saya cukup bingung dengan ide aneh itu. Tapi jujur, saya pikir ini merupakan hal yang baik untuk masa depan dan saya siap dengan hal itu.

Sebelum saya selesai, saya akan memberi kutipan yang saya simpan sebagai totem saya di masa sulit ini. Tetap aman, tetap di rumah, kalian semua luar biasa, tetap kuat!

“All great changes are preceded by chaos.” Deepak Chopra

CategoryUncategorized

Join The Discussion

*

Related Articles